Mengapa harus...


"MENGAPA harus kita menghabiskan waktu MEMIKIRKAN perkara yang BURUK, MENGECEWAKAN dan MENYAKITKAN
sedangkan kita sebenarnya mampu untuk MENEMUKAN banyak hal yang INDAH dan BAIK di sekeliling kita...”

HULUBALANG

JANGAN KLIK ATAS!

Selasa, 18 Disember 2012

#58 TIPS AMBIL KEPUTUSAN


Assalamualaikum w.b.t dan selamat sejahtera..

Esok keputusan Peperiksaan Menengah Rendah (PMR) keluar. Mungkin ada yang sudah tahu, belum tahu atau tak nak tahu pun sebab tiada kaitan dengan dirinya. Tak kisah. Itu masing-masing.. Dua hari lepas seorang bekas pelajar aku semasa praktikal dulu buat satu panggilan telefon. Sebenarnya aku terkejut juga sebab tak tahu dari mana dia dapat nombor aku. Apapun, di bawah ini adalah perbualan antara aku dengannya..



Pelajar : Assalamualaikum cikgu..

Aku : Waalaikumussalam..

Pelajar : Cikgu kenal tak saya? Saya Emma Maembong (bukan nama sebenar), bekas pelajar cikgu..
Aku : Maaf, cikgu tak ingat kamu.

Pelajar : Tak apalah cikgu, saya cuma nak beritahu yang lagi dua hari keputusan PMR keluar. Cikgu ada apa-apa tips tak? Saya risaulah cikgu..

Aku : Tips? Ada! Kamu nak ke?

Pelajar : Mestilah nak cikgu.

Aku : Baiklah, cikgu dapat tahu keputusan boleh ambil dalam pukul  11 pagi kan? Jadi, lepas Subuh sahaja kamu terus pergi sekolah. Lagi elok malam tu kamu berkhemah di padang sekolah.


Pelajar : Ha, kenapa pulak cikgu?
Aku :Macam ni.. Kamu kena pastikan kamu antara orang terawal yang ambil keputusan nanti. Kalau dapat jadi orang yang pertama lagi bagus!


Pelajar : Ada beza ke cikgu ambil awal atau lambat?

Aku : Banyak beza dia. Kalau kamu ambil awal, kamulah yang dapat A tu. Awal-awal A banyak lagi. Kalau ambil keputusan lambat nanti tinggal C, D, E je.. Gred A orang lain dah ambil.

Pelajar  : Ceh, cikgu ni.. Main-main pulak.
Aku : Keh keh keh

Sofuan : Semoga kamu semua mendapat keputusan yang baik. Kalau tak cemerlang pun tak apa. Lagi dua tahun PMR akan dimansuhkan. Kamu boleh berbangga dengan anak-anak kamu nanti  sebab mereka nanti sudah tak ada sijil PMR seperti anda. Hakhak!

*Gambar sekadar hiasan*

“Gagal dalam pelajaran bukan bermaksud anda akan gagal dalam hidup..”

......

Khamis, 1 November 2012

#57 Nyanyuk..?


Assalamualaikum w.b.t dan selamat malam semua..




Gambar kucing di atas ini adalah salah satu daripada gambar yang terdapat dalam halaman Kami Pencinta Kucing. Kucing ini sangat comel bagi aku. Jika anda tidak bersetuju, aku rasa anda WAJIB buat pemeriksaan mata di klinik atau hospital yang berdekatan.

Aku yakin dan percaya bahawa ramai dalam kalangan anda yang sukakan kucing. Ramai juga yang menjadikan kucing sebagai haiwan perliharaan untuk bermain. Bagi aku dengan membela kucing ini boleh dianggap sebagai terapi kerana dengan melihat telatah kucing ini akan membuatkan kita berasa seronok. 

Namun begitu, terdapat juga beberapa kenalan rapat aku yang kurang gemar dengan kucing ini. Apabila nampak sahaja kucing berdekatan mereka, mereka akan cuba menjauhkan diri daripadanya. Aku tidak pasti apa puncanya. Adakah mereka geli? Takut..? Erm... Mungkin mereka ada pengalaman lalu berkaitan kucing yang kita tidak tahu...

Baiklah, pada hari ini aku mahu berkongsi cerita mengenai kucing di rumah aku ini. Sebelum itu, anda ikutilah perbualan aku bersama Puan Emak berkenaan kucing aku itu..


Puan Emak : Mak rasa kucing kita tu dah nyanyuk.
Aku : Ha, kenapa mak?
Puan Emak : Dulu pandai berak di luar, sekarang ini kerap pulak berak dalam rumah. 
Aku : Biasalah tu mak, nama pun kucing.
Puan Emak : Kucing memang BIASA, yang tak BIASANYA kamu tu. Mak je yang BIASA basuh, kamu tu dah nampak bukan nak buang, tegur je..
Aku : Keh keh keh..

******

Boleh tahan pedih juga ayat Puan Emak tu. Tepat dan Jitu! Hehe.. Berbalik kepada cerita kita, kucing ni pun ada yang nyanyuk juga ke ha? Tak pernah dengar pun aku. Huhu.. Apapun aku sudah buat kajian sikit tentang kucing ini. Bagi yang belum tahu, jangka hayat seekor kucing adalah kira-kira 11 ke 12 tahun tapi ada juga kucing yang hidup sehingga 20 tahun. Itupun bergantung kepada tahap penjagaaan manusia terhadap kucing tersebut. Di bawah ini merupakan gambar perbandingan antara umur manusia dan juga kucing.


Berdasarkan gambar ini, kita dapat lihat bahawa kucing yang berumur 1 tahun sama dengan 6 tahun umur manusia. Kucing aku sekarang berumur 4 tahun, jadi kalau kucing aku itu manusia, umurnya adalah 24 tahun iaitu hampir sebaya dengan aku. Wah, menarik ni, Hahaha..


Kucing aku ( Amidio @ Puteh )

......





Ahad, 23 September 2012

#56 Kenapa Tidak Bertanding?


Assalamualaikum w.b.t dan selamat sejahtera semua..

Apa khabar teman-teman? Diharap semuanya berada dalam keadaan sihat sejahtera di bawah rahmat-Nya. Semalam dan hari ini adalah cuti sekolah. Jadi, aku ada sedikit masa untuk menulis entri ini. Aku tergerak untuk menulis bersempena dengan Pilihan Raya Kampus (PRK) yang sedang 'hangat' di semua IPTA seluruh Malaysia termasuklah Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI).

Sebenarnya, sebelum entri ini dikeluarkan ada satu lagi entri blog aku yang masih dalam simpanan 'draf''. Entri yang dalam draf itu bertajuk 'Perkara Yang Guru Boleh Buat Tetapi Pelajar Tidak Boleh.' Baru separuh aku tulis berkenaan itu dan sebelum aku habis praktikum ini, aku akan siapkan dan keluarkan entri tersebut. Semua pun tahu bahawa aku ini bukannya sibuk tetapi malas. Hekhek!

Baiklah, kita kembali kepada topik kita untuk kali ini. Mungkin ramai yang tidak tahu bahawa aku pernah dua kali ditawarkan sebagai calon dalam PRK atas dua tiket yang berbeza tetapi aku menolak dengan baik. Ada beberapa sebab aku menolak untuk tidak tercalon sebagai calon yang bertanding.



1. TIDAK LAYAK

Secara jujurnya aku merasakan bahawa aku ini tiada kebolehan untuk menjadi pemimpin yang baik. Mungkin ada yang tidak bersetuju tetapi aku lebih kenal diri aku sendiri. Seorang pemimpin akan memberi arahan kepada anak buahnya dan sesuatu pekerjaan tersebut akan dilakukan oleh anak buahnya itu. Jika terdapat sebarang masalah, anak buah akan kembali rujuk kepada ketuanya itu. Aku tidak mampu buat seperti itu. Jika ada pekerjaan yang aku mampu buat sendiri, aku akan cuba buat sendiri. Kalau aku suruh orang lain, aku merasakan bahawa aku seperti menyusahkan mereka. Dan ada suatu ketika juga aku tidak yakin dengan orang lain walaupun orang lain sebenarnya mampu buat pekerjaan itu lebih baik daripada aku.

2. SAYANG PERSATUAN

Semua sedia maklum bahawa jika menjadi seorang calon yang bertanding, dia perlu mengosongkan semua jawatannya dalam persatuan lain. Dan jika dia menang, dia juga tidak boleh terlibat dengan persatuan-persatuan lain lagi kerana perlu menumpukan sepenuh perhatian kepada Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) sahaja. Aku ingat lagi, ketika ditawarkan sebagai calon itu, aku masih aktif dalam beberapa persatuan dan aku sayang untuk tinggalkan persatuan-persatuan itu kerana ada beberapa pekerjaan yang aku belum sempat laksana dan selesaikan ketika bersama persatuan itu.

3. TAK KUAT MENTAL

Seorang pemimpin itu bukan sahaja perlu kuat daripada aspek fizikal tetapi juga mental. Perkara ini yang aku tiada jika ingin dibandingkan dengan orang lain. Kelemahan aku adalah tidak mampu untuk menghadapi kritikan daripada orang lain. Jika ada suatu kritikan itu, aku ambil masa lama untuk lupakannya dan kadang-kadang ianya menganggu kehidupan aku. Dalam ayat mudahnya aku tak boleh tahu jika ada orang yang tidak suka aku. Aku tak boleh bayang jika aku jadi pemimpin nanti, ada orang yang akan koyak poster aku, pijak-pijak gambar aku dan lain-lain perbuatan lagi walaupun itu adalah perkara lumrah bagi yang akan terjadi bagi seorang pemimpin. Adalah mustahil untuk kita puaskan semua orang.

Nampak seolah-olah aku ini menyerah sebelum mencuba tetapi inilah diri aku yang sebenarnya. Jadi, jika ada calon-calon yang bertanding dalam PRK dan anda membaca entri ini, aku mahu memberikan kredit kepada anda. TAHNIAH aku ucapkan. Tak semua orang mampu lakukan apa yang anda buat sekarang. Jika anda rasa perjuangan anda itu baik untuk semua, teruskan berjuang! #RESPECT

4. PARAS RUPA

Aku tak nak menang nanti atas dasar paras rupa semata-mata. Hakhak! 


OK, ini tipu. Keh keh keh.


"Siapa kita itu kita, cinta saja jiwa kita, kalau mereka tak suka, pergi MAM*** tak apa.."

......



Rabu, 15 Ogos 2012

#55 HARI RAYA – Kenapa Perlu Bersedih?


Assalamualaikum w.b.t dan selamat sejahtera kepada semua..

Apa khabar semua? Aku harap anda semua yang membaca entri aku ini dalam keadaan sihat hendak-Nya. Alhamdulillah, sedar tak sedar malam ini sudah malam ke 27 Ramadhan. Cepat betul rasa masa berlalu kan? Lagi beberapa hari lagi kita akan tinggalkan Ramadhan dan menyambut Syawal. Kadang-kadang aku terfikir juga sama ada aku ini masih sempat untuk bertemu dengan Ramadhan pada tahun depan atau tidak..

Apabila menjelang sahaja hari raya telah menjadi kebiasaan stesen-stesen radio akan mendendangkan lagu raya untuk membangkitkan mood hari raya itu. Aku tak pasti sebabnya tapi banyak daripada lagu-lagu tersebut adalah lagu-lagu raya yang sedih, sayu dan pilu. Bukankah kita patut bergembira kerana kita telah berjaya mengharungi bulan Ramadhan dengan sempurna? Insya-Allah.. Diharapkan semua amal ibadat yang kita lakukan sepanjang bulan Ramadhan ini akan berterusan dan tidak hanya terhenti di sini sahaja. Pesanan ini adalah untuk diri aku dan kepada semua. Semoga kita semua sentiasa intiqamah. Mudah-mudahan..


Bagi yang telah lama mengikuti blog aku ini mungkin perasan bahawa aku jarang untuk memperkatakan tentang keluarga aku. Jika ada pun mungkin dalam 2,3 entri sahaja. Selebihnya adalah entri-entri yang aku rasa kurang mendatangkan faedah kepada pembaca. Huhu.. Apapun aku pernah cakap bahawa penulisan ini sebagai satu terapi kepada diri aku walaupun aku sendiri jarang menulis. Hakhak!

Jika ikut kiraan matematik, ini adalah entri aku yang ke 55. Adakah anda semua telah membaca kesemua entri-entri yang pernah aku tulis? Jika belum anda tergolong dalam golongan yang rugi. Haha.. Aku bergurau sahaja. Sebenarnya tak banyak perkara yang menarik pun dalam blog aku ini.

Baiklah, sebenarnya tahun ini genap 8 tahun aku dan keluarga beraya tanpa arwah abah. Arwah abah telah kembali ke Rahmatullah pada 5 Disember 2004. Aku pernah menulis entri berkenaan ini. KLIK DI SINI. Mungkin ini salah satu penyebab aku tidak berasa sangat untuk beraya selain disebabkan umur yang semakin meningkat. Jika kanak-kanak dahulu sangat seronok beraya. Maksud aku kutip duit raya. Aku masih ingat pernah kena halau dengan Puan Emak sebab balik rumah awal. Hahaha.. Sungguh indah saat itu untuk dikenangkan!

Selalu orang cakap, kalau ada seeorang itu mahu meninggalkan kita selama-lamanya, pasti ada tanda-tanda sebelum itu. Ermm, entahla.. Bagi aku tiada yang pelik di saat akhir arwah abah sebab arwah tidak sakit apa-apa. Sudah ajal orang kata. Tidak dapat diawal atau dilambatkan walau sesaat. Cuma satu perkara yang aku betul-betul perasaan...

Ketika hari raya tahun 2004 itu (hari raya terakhir kami bersama arwah abah), arwah abah beria-ria menyuruh kami berkumpul ramai-ramai untuk bergambar. Padahal sebelum ini arwah abah bukanlah seorang yang suka bergambar. Dan itu juga adalah gambar terakhir kami bersama arwah abah dan juga gambar terakhir kami 7 beradik bersama. Sekarang masing-masing sudah berkeluarga jadi agak sukar untuk kami semua berkumpul seperti ini lagi.

Raya terakhir bersama abah '04

Sofuan : Semoga roh arwah abah kami iaitu Allahyarham Saadon bin Abu Hasan dicucuri rahmat hendak-Nya. Al-Fatihah..

.......



Ahad, 10 Jun 2012

#54 PENYEBAB TIADA PERASAAN UNTUK 'STUDY'

1. SENIOR

Ini apa yang aku rasa sekarang. Mungkin sebab sudah banyak kali menempuh peperiksaan, jadi 'mood' nak 'study' itu berkurangan. Rasa macam sudah banyak 'study' semester-semester sebelum ini, jadi kali ini ingat nak berehat. Padahal sebelum ni 'study' tak banyak manapun!

2. KURSUS YANG TINGGAL

Masih lagi mengenai pelajar-pelajar senior. Kebanyakan mereka sudah habis kursus-kursus yang susah dan juga kursus major yang sebelum ini dianggap sebagai 'subjek membunuh'. Yang tinggal hanyalah kursus-kursus yang agak mudah (anggapan mereka) dan juga kursus minor yang tidak begitu sukar berbanding kursus major sebelum ini. Jadi, 'study' pun ala kadar sahaja.

3. PRAKTIKUM

Fikir hal mengenai praktikum lebih banyak daripada fikir mengenai peperiksaan ini. Banyak benda nak urus woi! Mana nak fikir rumah sewanya lagi, barang yang nak diangkut dan macam-macam lagi..

4. EURO 2012

Sedikit sebanyak memang menganggu fokus untuk 'study'. Pelajar lebih ingat jadual perlawanan daripada jadual peperiksaan yang hanya ada beberapa kertas itu sahaja.
-_-"

5. HOMESICK (RINDU RUMAH)

Setakat kampung di Ulu Bernam atau Behrang, tak perlu nak 'homesick' sangatlah (khusus untuk pelajar UPSI) sehingga menganggu tumpuan untuk belajar.. Rindu kucinglah, rindu ayamlah. Apa semua ini? Nanti bila cuti 3 bulan dia juga yang tulis status di facebook..

"Bosanlah cuti ni, nak pergi kuliah boleh?"

Boleh saja. Puiii!

6. SEJAK AZALI

Kalau dah memang malas tu, janganlah nak salahkan 5 sebab di atas ini!


Apa salah berkorban masa sikit kan? Bukan untuk orang lain, untuk kita juga.. ^^

Dalam hadis pernah mengatakan;

“Tidak akan berubah sesuatu kaum itu, melainkan dirinya sendiri yang berusaha mengubahnya”.

......


Selasa, 5 Jun 2012

#53 Perihal Hantaran...?


Assalamualaikum w.b.t dan selamat sejahtera..

Sebelum ini apabila mulakan entri, aku asyik merapu sahaja. Kali ini aku ingin terus kepada tajuk. Akhir-akhir ini ramai yang share gambar di atas yang tertera nilai wang hantaran perkahwinan mengikut taraf akademik yang telah dibincangkan di laman sosial sosial. Jadi, pada hari ini aku berhajat untuk membincangkan mengenai perkara ini berdasarkan pemahaman dan juga pandangan aku sendiri.

Aku pasti apabila kita melihat angka-angka tersebut, berbagai-bagai respon yang akan kita terima daripada orang ramai. Antara respon tersebut adalah seperti berikut :

"Kalau macam ni punya harga, sampai bila pun aku tak kahwin oi.."

"Ini dah macam nak jual anak ni.."

"Memang patutlah ikut harga ni, barang-barang sekarang bukan murah-murah cik abang oi.."

... dan berbagai-bagai ayat lain yang terkeluar daripada mulut. Secara jujurnya aku tidak menolak semua respon-respon tersebut. Ada benarnya juga tapi apa kata kita lihat daripada satu aspek yang lain. Aku tak pasti ramai atau tidak yang perasan mengenai perkara ini.

Bagi aku mudah sahaja. Dalam hidup ini kita punya PILIHAN. Aku ingin bertanyakan kepada anda semua. Kenapa perlu kita melatah dengan angka-angka ini? Adakah wang hantaran ini satu keperluan atau bagaimana? Bukankah yang penting MAS KAHWINnya? Jadi, apa masalahnya sekarang?

Bagi aku angka-angka ini hanya statistik sahaja. Tidak semestinya kita perlu ikut untuk perkahwinan kita nanti. Kalau kita ikut pun untuk apa? Adakah sekadar untuk tunjukkan kepada orang ramai yang kita juga mampu mengadakah majlis perkahwinan yang hebat dan grand. Adakah kalau kita kahwin tidak ikut nilai wang hantaran ini, perkahwinan kita nanti tidak akan dilihat hebat? Tidak akan grand? Lagipun yang penting ialah biar perkahwinan itu diberkati oleh ALLAH S.W.T. Bukan dilihat daripada grand ataupun tidak.

Aku berpendapat bahawa tidak perlulah kita ikut orang lain. Mereka buat macam tu mungkin kerana mereka mampu. Kita tidak boleh salahkan mereka. Kembali lihat kepada diri kita. Jika kita juga mampu, aku rasa tiada masalah. Tapi kalau mampu, tak kanlah kita 'berbunyi' kan? Hehe.. Dalam erti kata lain, UKURLAH BAJU DI BADAN SENDIRI. Yang penting adalah majlis tersebut tidaklah membazir untuk perkara-perkara yang tidak penting.


Jika anda perasan setiap entri aku dalam blog aku ini, aku selalu buat analogi dengan perkara lain supaya anda semua faham apa yang aku ingin sampaikan.. Katakan kita ingin membeli baju seperti gambar di atas ini. Kebetulan baju ini dijual di dua tempat iaitu di butik pakaian dan juga di pasar malam. Harga baju di butik lebih mahal berbanding di pasar malam. Kualiti baju ini pula mungkin sama atau baju di pasar malam kurang sedikit kualitinya berbanding di butik tersebut. Baju di butik berharga RM100 tetapi di pasar malam cuma RM30. Jadi, kita sebenarnya punya pilihan sama ada untuk membeli baju di butik atau di pasar malam mengikut kemampuan kita. Begitu juga dengan nilai wang hantaran ini. Kalaupun kita tidak mengikut nilai wang hantaran seperti statistik ini, tidak bermaksud kita gagal untuk mengadakan satu majlis perkahwinan yang baik. Tidak mustahil juga perkahwinan tersebut akan lebih baik jika itu telah dikehendaki oleh-Nya tanpa wang hantaran yang mahal.

(Aku nak keluar sekejap, balik nanti aku sambung.. Keh keh keh)

Kita sambung perbincangan kita yang tertangguh semalam. Maaf sebab semalam tak terus sambung. Hari ini baru datang kerajinan itu. Ada yang ternanti-nanti tak kesudahan kisah yang menyayat hati ini? Hekhek. Kita berbalik kepada soal nilai hantaran ini.

Aku sebenarnya tertarik dengan apa yang telah diperkatakan oleh saudara Hilal Asyraf di facebooknya berkenaan hal ini. Sebelum itu rasanya tidak perlu lagi aku perkenalkan siapa Hilal Asyraf ini kerana beliau agak terkenal dengan penulisannya yang bermotivasi dan mendidik di bawah label LangitIlahi.com. Dalam tulisannya itu, beliau ada menulis seperti ini..


"Buat apa kita ingin habiskan terlalu banyak wang untuk majlis yang beberapa hari sahaja sedangkan bertahun-tahun selepas itu kita terpaksa menanggung hutang dalam kehidupan berumah tangga kita itu. Silap-silap belum habis bayar hutang sudah bercerai-berai. Minta jauh.."

Ada benarnya apa yang diperkatakan oleh beliau itu. Kadang-kadang aku tengok kita ini terlalu sibuk hal orang sedangkan yang nak kahwinnya kita. Kalau mereka mampu biarkan mereka. Kita yang tak mampu ini, buat cara kita yang tak mampu. Sedar diri! Huhu..



Gambar di atas ini adalah contoh kos perbelanjaan untuk satu-satu majlis perkahwinan. Sebenarnya banyak lagi gambar seperti ini tapi aku ambil satu ini sahaja untuk buat contoh dan tunjukkan kepada semua. Jika kita lihat, ada item-item di dalam gambar ini yang aku rasa tidak begitu penting dan boleh kita tiadakan. Itupun sudah dapat jimat banyak. Semua ini atas pilihan kita sendiri sebenarnya.

"Ala Wan.. ang cakap senanglah. Kalau belanja murah nanti orang kata apa pula.."

Baik, aku faham! Tapi ang boleh jamin dengan aku tak yang kalau kita belanja mahal-mahal nanti, orang tak 'cakap' apa-apa tentang majlis kita itu..? Bagi aku tak perlu kita dengar cakap orang. Selagi perkara yang kita buat itu tidak lari dengan agama, adat dan undang-undang negara, tiada siapa boleh cakap apa-apa kepada kita. Kalau mereka nak cakap juga, itu mulut mereka. Video ini mungkin boleh membantu kita menjawab persoalan tersebut : 


Sofuan - Patutlah makin banyak lelaki gay, hantaran mahal rupanya. Hekhek!

......


Isnin, 23 April 2012

#52 Perempuan dan Kereta


Entri terakhir aku di blog ini setelah sekian lama ialah 3 Mac 2012. Hari ini bertarikh 23 April 2012. Maknanya hampir dua bulan juga aku tak update blog ini. Aku tak mahu berikan alasan sibuk kerana aku bukan sibuk sangat pun. Senang cakap aku malas. Tergerak nak menulis semula ini pun sebab ada permintaan. Haha. Koya kan? Ha, sebut pasal koya ni, aku tak tahu sudah berapa puluh kali aku dengar perkataan ini. Tak kisahlah, yang penting aku bahagia.

Hmm.. tapi serius wei, aku tak sangka ada juga orang yang baca blog aku ni dan suka dengan penulisan aku yang berilmiah merapu ni. Rasa kembang kempis juga apabila ada orang bertanya bila aku nak update blog. Keh keh keh. Itu maknanya penulisan aku diterima ramai. Maaf, sekali lagi koya. Hakhak! Dan itu bermaksud aku sudah mula ada peminat. Aku berharap nanti akan ada dalam kalangan peminat-peminat aku yang tubuhkan Kelab Peminat Sofuan. Nama yang sesuai mungkin Sofuan Saadon FanClub. Apa pendapat anda semua? Ada yang berminat untuk jadi pengerusi tak?

Tema entri aku kali ini ialah KESETIAAN. Sebelum itu aku nak maklumkan kepada semua yang aku ada satu lagi blog yang aku rasa isinya lebih bermanfaat (dibandingkan dengan blog ini) terutamanya kepada mereka yang cintakan bahasa. Blog itu aku buat khas untuk kursus Sosiolinguistik Melayu. Klik SINI.

Kita kembali kepada topik kita. Kesetiaan. Apa yang anda faham tentang setia? Bagi aku, setia ini ialah kita tetap dengan sesuatu itu walaupun datang cabaran dan dugaan yang menimpa kita. ‘Sesuatu itu’ mungkin manusia, orang, binatang atau sebagainya. Namun begitu, aku berpendapat bahawa kesetiaan itu juga ada tahap-tahapnya. Sampai suatu masa dan ketika yang kita sudah tidak dapat menerima ‘sesuatu itu’ lagi atas faktor-faktor tertentu, tidak mustahil kesetiaan itu boleh luntur dan terus hilang di bawa angin bayu. Oh, maaf. Sedikit hiperbola.

Itu kata aku. Apa pula kata Kamus Dewan? Menurut Kamus Dewan Edisi Keempat (2010), setia ialah teguh hati sama ada dalam perkahwinan atau persahabatan dan sanggup berkorban untuk orang lain. Bagaimana pula dengan anda? Setuju dengan definisi yang diberikan oleh kamus dewan ini atau anda ada pemahaman lain mengenai tema kita pada hari ini iaitu kesetiaan?

Jadi, mesti anda tertanya-tanya kan apa kaitannya dengan tajuk entri kali ini? Entah-entah tak ada orang yang tertanya-tanya pun kan? Aku saja yang perasan. Ahh, tak kisahlah. Ha, ini baru masuk kepada isi. Yang semua atas ini cuma mukadimah. Hekhek.

Aku selalu mendengar rintihan, keluhan, aduan dan lain-lain yang berkaitan daripada perempuan mengenai pasangan masing-masing. Tak kisahlah si lelaki tersebut adalah suaminya, tunangnya ataupun teman lelakinya yang berjanji akan menjadikannya sebagai isteri suatu hari nanti. Antara keluhan tersebut adalah seperti berikut :

“Tak faham betullah dengan Sofuan tu (bukan nama sebenar), pantang tengok perempuan dahi licin sikit. Terus tak endah aku di sebelah!”

“Aku ni tak cukup cantik ke? Nampak perempuan lain, terus tak berkelip mata!”



“Abang dah tak sayang saya ke? Kenapa nampak perempuan lain, abang terus buat tak tahu pada saya?”

Aku rasa cukup 3 contoh yang aku beri. Jadi, entri ini adalah untuk menjawab segala tuduhan dan dakwaan yang dilemparkan oleh kaum wanita kepada kami kaum lelaki. Aku ni boleh kata wakil orang lelakilah. Hehe. Bagi memudahkan kefahaman semua, aku buat satu analogi mudah iaitu mengenai kereta. Lelaki tengok perempuan sama macam tengok kereta. Kalau boleh setiap keluaran kereta terbaru, dia nak memilikinya walaupun dia sedar yang dia tak mampu pun sebenarnya. Sedangkan pada hakikatnya dia telah adapun keretanya sendiri walaupun kereta itu mungkin tak dapat menandingi kereta-kereta yang lain. Dan tak mustahil juga kereta yang dia dah ada sekarang lebih baik daripada kereta yang dia nak tu. Dalam erti kata lain mereka melihat kereta itu hanya sekadar pandangan biasa kerana mereka sedar yang mereka mustahil untuk memilikinya! 

Sehingga setakat ini, anda boleh faham tak apa yang aku nak sampaikan? Baik, tak mengapa. Aku terangkan juga bagi semua jelas. Biar aku berikan pencerahan lagi. Takut juga ada yang salah faham. Kebanyakan lelaki kalau ditanya, pasti ada terniat untuk kahwin lebih dari satu (ye ke? Ntah-ntah aku saja?), tapi atas faktor-faktor yang tertentu, mereka membatalkan hasrat mereka. Selain faktor kewangan, mereka merasakan bahawa isteri yang mereka ada sekarang sudah cukup baik, sempurna dan dapat membahagiakan keluarga dan anak-anak. Jadi, mereka tidak perlu yang lain lagi. Mereka tidak perlu kereta lain lagi!

Contoh lain macam aku. Mula-mula Lisa Surihani, kemudian Tiz Zakyah dan sekarang Izara Aishah. Aku sedar yang aku tak mampu miliki semua mereka itu. Aku hanya layak dan sesuai untuk Neelofa!

Neelofa

Aku harap semua jelas dengan apa yang aku ingin sampaikan. Jangan pula lepas ini ada perempuan yang serang aku. Bukan maksud aku yang aku nak samakan perempuan dengan kereta.TIDAK! Aku cuma nak buat satu analogi mudah yang semua dapat faham tapi jika ada yang tidak bersetuju, aku bersedia mendengar hujah anda. Pesan aku kepada kaum lelaki, mudah saja untuk setia. Sentiasa ingat kisah guru, pelajar dan rumput. Aku rasa ramai yang tahu dan pernah baca kisah ini.

Buat apa kita nak harapkan sesuatu yang belum pasti milik kita sedangkan ada orang yang betul-betul mampu membahagiakan kita. Ceewah..kadang-kadang rasa macam aku ni Dr. Love pula. Hehe.

Pesanan aku kepada perempuan pula, tolonglah jangan 'seksi-meksi' sangat. Kami kaum lelaki ni insan yang lemah. Semua lelaki atau aku seorang saja? =_=". Kadang-kadang tu rasa bersalah dalam diri. Tengok berdosa, tak tengok RUGI!


"Apabila seorang lelaki membukakan pintu kereta 
untuk isterinya,ianya bermaksud itu ISTERI BARUNYA 
atau itu KERETA BARUNYA.." - Sofuan Wangi

p/s :  Apabila aku menulis, ianya seperti satu terapi bagi aku sebagai satu cara untuk aku keluar daripada kesibukan lain. Harap ini bukan penulisan aku yang terakhir.

......

Sabtu, 3 Mac 2012

#51 Banyak 'LIKE' dapat apa?



Assalamualaikum  w.b.t dan selamat sejahtera semua..

Manusia ini pelik-pelik kan? Ada perkara yang bagi kita tak penting tapi bagi seseorang itu sangat penting. Bagi kita benda itu remeh tapi tidak bagi dia. Baginya perkara tersebut sangat besar dan perlu diberi perhatian. Entri kali ini aku tak nak mula dengan intro panjang-panjang. Aku akan terus kepada subjek. Entri ini berkaitan like di Facebook.

Sebelum ini aku tak pernah kisah pun tentang perkara ini sehinggalah ada yang bertanya. Bukan seorang dua yang bertanya. Aku tak pernah terfikir pun sebenarnya tentang hal ini. Soalan-soalan tersebut  adalah seperti berikut :

  “Wan, kalau ang buat status di facebook, mesti ramai yang like. 
Ada apa-apa rahsia ke?”

“Aku nak dapat 10 like pun susah, ang senang-senang je aku tengok. 
Ang buat macam mana?”

Ada beberapa soalan lagi tapi semuanya lebih kurang sahaja seperti di atas. Sebenarnya aku dah pernah jawab pun sebelum ini.. Aku nak buat satu analogi mudah. Kawan aku 1000 orang, kawan ang ada 100 orang. Secara logiknya mestilah kawan aku yang lebih banyak baca status yang aku buat berbanding kawan-kawan ang yang 100 tu. Betul tak? Jadi, mestilah aku dapat like yang banyak berbanding status yang ang buat. Setuju?

 “Masalahnya Wan, kawan aku lagi banyak daripada kawan ang? Macam mana tu???

Adeh, pulak dah! Aku tak ada jawapan untuk itu. Mungkin kebetulan saja. Ermm.. tapi pernah seorang kawan aku cakap, ada suatu ketika tu apabila aku buat status, dia tunggu dekat profil aku itu untuk kira berapa LIKE yang aku dapat. Haha.. Dah tak ada kerjalah tu! Macam-macam manusia ni kan..?

Aku nak tanya dekat semua. Banyak LIKE ni boleh dapat apa? Tak dapat apa pun kalau banyak orang like status kita. Lainlah kalau satu like tu bersamaan dengan 10 sen. Patutlah juga nak dibanggakan. Hehe.. Orang like ataupun tidak, dia tetap baca status kita sebenarnya. Dia tak like bukan bermaksud dia tak suka. Dia like juga mungkin bukan sebab status kita tapi sebab KITA. Maksud aku adalah ada orang yang setiap kali kawan dia buat status, dia tidak pernah lupa nak like sebab itu KAWAN dia. Kadang-kadang tak bacapun status tu. Hakhak.


Walau bagaimanapun, aku bersedia berkongsi sedikit tips yang aku rasa dapat menambahkan orang untuk like status anda itu tanpa sebarang bayaran yang dikenakan. Kah kah kah

1. MASA. Jika anda semua perasan, aku tulis status kebanyakannya dalam jam 8.00 malam – 9.00 malam. Bagi aku masa ini sangat sesuai kerana inilah masa yang paling ramai orang online.

2. BILANGAN STATUS. Ramai yang cakap aku ni rajin tulis status tapi kalau perasan, aku tulis status SATU sahaja setiap hari. Yang banyak tu mungkin post lain seperti lagu, link laman web ataupun gambar. Itupun tak lebih dari tiga. Jika rasa ketagih sangat nak tulis status, bukalah akaun tweeter dan tulislah apa sahaja yang terbuku di hati sebab di tweeter, 100 status setiap hari itu adalah normal. Cuma kalau status itu membawa ke arah kebaikan, bagi aku tak ada masalah berapapun sebab dapat beri peringatan dekat orang lain juga.

3. STATUS KENA UMUM. Setiap status yang aku buat, aku akan pastikan semua orang dapat ambil bahagian. Maksud aku, status aku tu bersifat umum dan tidak khusus pada siapa-siapa. Jika aku nak tujukan status tersebut kepada sesiapa, aku akan terus tulis dekat profil dia. Aku tak akan tulis dekat wall aku dan tag nama dia. Tidak sama sekali. Buat masa inilah. Hehe..

4. VARIASI STATUS. Kadang-kadang aku tengok ada orang yang tulis status sama sahaja setiap hari. Contohnya seperti di bawah ini yang semuanya tentang makanan..

“Hari ini saya makan kuaci, sedap…”
Malam ni saya ingat nak makan KFC, dah lama tak makan..”
“Petang tadi ada orang belanja saya Choki-choki..”

5. FIKIR SENDIRI. Semua nak kena suap, susahlah. Hehe. Sebelum tulis tadi aku rasa macam banyak. Nantilah aku sambung lain. (Jangan haraplah aku nak sambung, memang sampai sini entri ni. Haha)


p/s : Hampir tiga tahun aku buka akaun facebook ini dan hingga ke hari ini, aku tak pernah LIKE status sendiri. Keh keh keh. Jangan marah geng. Peace! =)

......

Rabu, 22 Februari 2012

#50 SELAMAT TINGGAL LISA

Sebenarnya lama aku fikir sebelum aku mula taip untuk buat entri ini. Aku tak pasti sama ada entri ini perlu atau tidak. Aku kalau boleh dah malas nak ingat kisah lama. Apabila ingat balik, pedih rasa hati ini tapi aku rasa aku perlu juga tulis supaya dapat ingatkan diri aku selain dapat beri pengajaran kepada orang lain juga.

Bagi yang mengikuti blog aku ini dari awal pasti tahu tentang kisah cinta terlarang aku dengan Lisa. Bagi yang baru mengikuti kisah ini boleh klik di sini , di sini dan di sini. Tipulah kalau aku cakap yang aku lansung tak rasa apa-apa untuk perpisahan ini tapi apakan daya aku? Apa yang aku mampu buat? Aku tak kuat sebenarnya. Erm.. Kita kadang-kadang lansung tak diberi pilihan dalam hidup ini kan?

SELAMAT TINGAL LISA? Ya, selamat tinggal aku ucapkan kepadanya kerana ini adalah yang terakhir kalinya aku tulis tentang dia. Lepas ini aku harap jangan ada lagi sesiapa yang kaitkan antara aku dengan Lisa. Semuanya telah berakhir.. TITIK! 

Lagipun aku dah ada yang lain. NEELOFA.
Keh keh keh.

Rasanya semua telah tahu bahawa Lisa akan berkahwin tidak lama lagi. Tahniah aku ucapkan kepadanya. Semoga perkahwinan yang terbina nanti berkekalan selamanya. Tak salah rasanya kan berkorban untuk lihat orang lain bahagia?

Bagaimana dengan anda pula? Setuju atau tidak dengan apa yang aku cakap ini?

Kad Kahwin Lisa

Aku rasa sudah tiba masanya untuk aku bersihkan nama aku yang telah sekian lama tercalar dan busuk ini. Jika sebelum ini, macam-macam tanggapan, sindiran, cercaan dan kritikan daripada orang luar terhadap aku. Apa salah aku? Ada yang kata aku perasan, tak sedar diri dan yang paling teruk sampai cakap aku GILA. Mereka cakap aku tak ubah seperti mengharapkan buah yang tak akan gugur sampai bila-bila. Aku betul-betul tak dapat terima! Sedangkan aku juga ada hati dan perasaan untuk rasa dipunyai. :’(
Kali ni aku nak berikan bukti kepada semua yang aku bukan macam tu. Bukan niat aku nak pertahankan diri aku, TIDAK..tetapi sememangnya sebelum ini kebenaran tidak pernah memihak kepada aku! Aku cuma nak orang di luar sana tahu kebenaran yang sebenar dan secara tidak lansung dapat MEMBERSIHKAN nama aku balik..
PENAFIAN LISA

Cuba lihat ini betul-betul? Siapa yang salah sebenarnya? Kenapa perlu dia sorokkan STATUS hubungan kami sedangkan sudah terang lagi bersuluh kami sememangnya telah ada hubungan yang lebih dari sekadar kawan ketika itu. Apa maksud dia ‘kami hanya sekadar kawan?’ Tidak bolehkah dia berterus terang sahaja dengan pihak media? Adakah dia takut reputasi dia akan jatuh jika pihak luar tahu tentang hubungan kami ketika itu? Aku tak fikir macam tu sebab contoh telah ada. Cuba lihat Rosyam Nor, Aaaron Aziz dan juga Siti Nurhaliza. Walaupun telah berkahwin, peminat tetap di belakang menyokong karier mereka. Aku betul-betul terkilan sebenarnya dengan penafian Lisa itu.

Sehingga sekarang aku masih tidak faham kerana hubungan kami begitu baik sebelum itu. Kenapa perlu dia keluarkan kenyataan seperti itu?!



Hubungan mesra kami yang begitu baik sebelum itu dapat dibuktikan dengan status facebook Lisa ini yang dapat di lihat di page Lisa Surihani sendiri. Mungkin ramai yang tidak tahu. Panggilan mesra Lisa kepada aku ialah Sofy iaitu singkatan untuk Sofuan. Mohon jangan tanya apa yang dimaksudkan dengan ‘beraksi’ itu. Itu sangat rahsia untuk aku kongsikan dengan anda semua. Biarlah ianya kekal bersamaku. Tidak perlu orang lain tahu.

Baiklah, aku tinggalkan segala persoalan itu untuk anda semua jawab. Aku rasa cukup untuk kali ini. Kalau aku terus menulis, aku takut ada air mata yang menitik nanti. Redha itu ikhlaspasrah itu menyerah. Dan kini aku PASRAH untuk sekarang dan SELAMANYA….

Kebahagian aku adalah apabila melihat kau bahagia.. :'(

Video Lisa di Puankan..


Pahitnya sebuah kenyataan itu sebenarnya lebih indah daripada mimpi 
yang hanya sekadar mengasyikkan..

p/s : Semoga dia dapat menjaga kau sama seperti aku menjaga kau dulu. =)

......




Isnin, 20 Februari 2012

#49 SITUASI HARI PERTAMA KULIAH


1. BANGUN LAMBAT. Inilah bahananya tidur lambat. Sebelum ini duduk rumah tidur lambat pun tak apa sebab tak ada kuliah. Bangun-bangun terus makan tengah hari. 

2. BAJU BARU. Kalau orang perempuan tengok kawan dia pakai baju baru sikit, mesti tanya itu ini. Harga, beli dekat mana, bla..bla…

3. JADI KETUA KELAS. Kalau aku tak suka sangat jadi ketua ni. Kalau ponteng pensyarah perasan. Aku dah kena dah semester lepas. Aku tak tuang lansung kelas sebab aku ketua. Sila kagumi. Keh keh keh

4. PENSYARAH PROMOSI BUKU. Aku ni bukan kisah sangat kalau pensyarah suruh beli buku beliau tu sebab akupun dapat ilmu daripada beliau juga. Cuma kadang-kadang tu, buku yang dibeli tak guna pun dalam kuliah. Apapun, buku tu boleh buat pembacaan di rumah tapi aku baca ke?

5. TUANG KELAS. Hari pertama dah tuang kelas ke? Ish3.. Selalunya sebab bangun lambat, hujan dan yang seangkatan dengannya.

6. DAPAT TUGASAN. Hari pertama patutnya berkenal-kenalan dulu la kan?

7. SESAT. Kalau pelajar UPSI aku tak hairan sangat sebab semester ini mula guna kampus baru.

8. RAMAI-RAMAI KE FAKULTI. Selalunya masa awal semester ini masih ramai yang belum sempurna jadual kuliahnya. Jadi, fakulti memang dah jadi macam rumah kedua dah.

9. TUNGGU PENSYARAH. Situasi ini lanjutan daripada situasi no 8. Tunggu pensyarah bukan nak suruh belanja makan tapi nak minta tanda tangan dan pengesahan.


10. BERSAMBUNG………. (malas nak fikir sebenarnya..)

p/s : Ada lagi tak? Agak-agak anda nombor berapa?

......

Sabtu, 18 Februari 2012

#48 Kenapa Perlu Bersedih?

Seorang motivator naik ke pentas dan menceritakan satu kisah lawak. Semua dalam dewan ketawa bagai nak gila. Kemudian dia bercerita lagi kisah yang sama, kali ni separuh sahaja yang ketawa. Kemudian dia bercerita lagi, berulang kali sehingga tiada yang ketawa.

Kemudian dia tersenyum dan berkata… “Kita sedar kita tak dapat ketawa berulang kali untuk jenaka yang sama, jadi mengapa kita perlu menangis untuk perkara yang sama berulang kali?”

Kredit : Ceciter Ilmu

Tidak salah untuk berasa sedih, marah dan kecewa. Tetapi jangan biarkan perasaan negatif ini sehingga menguasai hidup kita..

......


Khamis, 9 Februari 2012

#47 AYAM WARNA-WARNI

Sebelum ini jika ada benda-benda kenangan semasa zaman kanak-kanak dulu, aku akan masukkan dalam facebook iaitu di sini. Sekarang ini setelah aku ada blog, aku akan terus masukkannya dalam blog dalam kategori UBAT KENANGAN. Seperti biasa, aku harap entri ini dapat mengembalikan semula nostalgia lama ketika kita zaman kanak-kanak dahulu.

Anda pernah tengok tak anak ayam yang berwarna-warni? Ingat lagi tak macam mana rupa ayam itu? Ayam warna-warni ini daripada rupa fizikalnya sama sahaja dengan anak ayam biasa, bezanya cuma bulu ayam ini yang berwarna. Sumpah comel!


Geram tak tengok anak-anak ayam ni? Hehe. Bagi yang tak pernah tengok mesti ingat gambar ni fake, telah di fotoshop ataupun anak ayam itu telah kena spray dengan pewarna. Akupun dulu ingat macam tu juga ketika kali pertama tengok. Aku ingat lagi, Encik Ayah pernah beli anak ayam ni dekat pasar malam suatu ketika dulu. Seekor 50 sen. Sekarang aku tak pasti ada jual lagi ke tak sebab tak pernah tengok dah pun..

Aku ingat warna anak-anak ayam ini akan kekal sampai besar. Rupanya tak. Apabila anak ayam ini semakin membesar, warna-warna itu akan semakin hilang dan ayam itu akan kembali kepada warna asal sama seperti anak ayam yang lain.


Akupun tak tahu sangat tapi apa yang aku dengar, anak ayam ini jadi berwarna sebab telur ayam tu telah disuntik dengan bahan pewarna. Apabila menetas, jadilah seperti yang kita tengok dalam gambar. Aku rasa kalau tengok gambar tak puas sangat kan? Jadi, aku kongsikan sekali videonya. Selamat menonton.. :)

video
Kredit : 

Sofuan Kalaulah warna ayam ini kekal sampai besar, 
nak sembelih pun tak sampai hati. Hehe..

......


Lihat ini juga :

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...